“Tubuh badan kamu penuh dgn wayar, bunyi mesin yang tidak pernah berhenti mengingatkan walid dan mama ketika kamu di NICU suatu ketika dahulu”

MELAKA : Selepas dua hari berada di London, bayi perempuan menghidap knser mulut, Ainul Mardhiah Ahmad Safiuddin, kini ditempatkan di dalam inkubtor dengan wayar yang berselirat di sebuah hospital kanak-kanak.

Naluri sebagai bapa, Ahmad Safiuddin Ahmad Razak, 24, terusik apabila mengenangkan keadaan Ainul Mardhiah ketika ini apabila mengenangkan bayinya pernah melalui situasi sama berada Unit NICU (wad penjagaan intensif untuk bayi) sewaktu baharu lahir.

Ainul mardhiah,

Kamu lebih kuat dari mama dan walid!

Bila kami fikirkan dan renungkan perjalanan ainul selama ini, penuh perit getir dan semuanya melibat risiko kehilangan nyawa.

But ya, she’s still alive alhamdulillah!

Ainul adalah pejuang! Kehadiran Ainul di atas dunia ini menggoncang bumi sehinggakan ramai orang berbuat ihsan dan baik kepadanya.

Kami yakin, ada sesuatu yang Allah nak tunjukkan kepada kami dan kita semua.

Allah sedang menzahirkan zatNya. Allah nak tunjuk yang DIA mampu buat apa yang hambaNya tidak akan pernah mampu.

Ainul, hari ini Ainul duduk semula dalam inkubator, walid dengan mama sebak sangat. Teringat waktu Ainul baru lahir dahulu, begini lah keadaannya.

Tubuh badan kamu penuh dengan wayar, bunyi mesin yang tidak pernah berhenti mengingatkan walid dan mama ketika kamu di NICU suatu ketika dahulu.

Percaya lah anak, bila kamu selamat tiba di sini dengan perjalanan yang sangat panjang dan berisiko, walid dengan mama bertambah yakin bahawa kamu sememangnya anak yang kuat.

Kamu lebih kuat dari mama dan walid, wahai anak.

Rehat lah dalam katil kamu anak, Bantuan Allah pasti akan tiba tidak lama lagi.

“Ainul, hari ini Ainul duduk semula dalam inkubator, walid dengan mama sebak sangat. Teringat waktu Ainul baru lahir dahulu, begini lah keadaannya. Kata bapa Ainul

“Tubuh badan kamu penuh dengan wayar, bunyi mesin yang tidak pernah berhenti mengingatkan walid dan mama ketika kamu di NICU suatu ketika dahulu,” katanya menerusi status Facebook kira-kira jam 6 petang ini.

Bagaimanapun, Ahmad Safiuddin dan isteri, Nurul Erwani Zaidi, 24, yakin Ainul Mardhiah kuat melalui ujian kerana dia anak yang kuat sesuai dengan namanya, yang bermaksud pejuang.

Dalam statusnya, sebelum ini, Ahmad Safiuddin memaklumkan perjalanan bayi perempuannya, terbang ke luar negara, berjaya diharungi tanpa sebarang masalah sejurus berlepas ke London, Jumaat lalu.

Katanya, Ainul Mardhiah selamat tiba di sana selain berjaya melepasi risiko menaiki penerbangan tanpa sebarang masalah.

Katanya, ia juga kerana dibantu doktor tempatan yang juga individu sukarela mengikuti misi itu, berhempas pulas memastikan bayi perempuan sembilan itu sentiasa cergas dalam perjalanan ke sana.

Bagaimanapun, katanya, ketika tiba di sana, bekalan oksigen Ainul Mardhiah agak terganggu namun pihak hospital kanak-kanak di sana menstabilkannya semula.

“Mungkin sebab Ainul mengembara jauh, jadi dia perlu belajar sesuaikan diri di sini,” katanya menerusi status itu.

Ahmad Safiuddin berkata, dia akan melaporkan perkembangan bayinya menjalani pembedahan dan rawatan sepanjang berada di sana melalui laman sosial itu.

Sementara itu, pakar bedah warga Malaysia yang berpangkalan di United Kingdom (UK), Dr Nur Amalina Che Bakri, melalui Instagram beliau memuat naik status bayi itu tiba di sana bersama ibu bapanya dengan ditemani sekumpulan pakar bius negara ini, semalam.

Dr Nur Amalina yang memuat naik gambarnya dengan ibu bapa bayi itu, turut menzahirkan penghargaan kepada rakyat Malaysia bersama-sama membantu memastikan Ainul Mardhiah selamat tiba serta dapat menjalani rawatan.

Media sebelum ini melaporkan Dr Nur Amalina bersama sekumpulan pakar di UK bersedia membuat pembedahan terhadap Ainul Mardhiah dengan kos rawatan dianggarkan lebih RM1 juta.

Kredit berita harian online. FB Ahmad Saifuddin.