Bekas Juruterbang Malaysia Membuat Ulasan Tentang Apa Yang Terjadi Terhadap Li0n Air Dan Agak Mustahil Untuk Ia Terh3mpas

Pesaawat Lion Air JT-610 yang terheempas awal pagi semalam di utara perairan Karawang, Jawa Barat, Indonesia dilaporkan berdepan kerosakan pada penerbangan sebelum ini.

Bekas Ketua Juruterbang Serantau Malaysia Airlines Berhad (Malaysia Airlines) Kapten Datuk Nik Ahmad Huzlan Nik Hussain berkata, kerosakan itu bagaimanapun sudah diperbaiki namun masih belum pasti sama ada traagedi yang menimpa Boeing 737 siri Max 8 terbabit mempunyai sebarang kaitan dengannya.

Katanya, berdasarkan analisis pada ketika ini, tiada faktor yang mempengaruhi kemalaangan kerana cuaca dan pesaawat berada dalam keadaan baik.

“Masih terlalu awal untuk membuat sebarang spekulasi kerana pesaawat terbaang dalam keadaan cuaca yang baik, umur pesaawat juga baru dua bulan, kedua-dua juruterbaang mempunyai lesen malah minyak juga mencukupi bagi penerbaangan yang memakan masa satu jam itu.

“Namun ternyata ada kecemaasan atau keroosakan untuk mengendalikan pesaawat kerana juruterbaang sempat menghubungi pusat kawalan untuk berpatah balik. Malah, dikatakan juruterbaang juga mahu dua lapaangan terbqang untuk mendarat.

KECUALI MASALAH CUACA

“Buat masa ini masih belum jelas sama ada ia bersangkutan dengan sebarang kerosakan atau pun ia membabitkan juruterbaang. Hanya kemungkinan kecil saja disebabkan cuaca,” katanya dihubungi NSTP.Nik Ahmad Huzlan berkata, kejadian pesawaat baru terheempas bukan perkara ganjil kerana ia pernah berlaku di Hong Kong membabitkan Boeing 747 siri 400.

“Pesawat ini adalah siri baru 737, yang pertama dikeluarkan adalah pada 1960-an dan ia sudah melalui beberapa peringkat pengubahsuaian.

“Ia juga adalah pesaawat yang sangat baik malah digunakan di seluruh dunia. Siri Boeing 737 adalah yang paling laris, lebih 10,000 unit dijual dalam tempoh 50 tahun,” katanya.

Sementara itu, Pakar Penerbaangan Institut Teknologi Penerbaangan Malaysia, Universiti Kuala Lumpur (UniKL), Ahmad Maulan Bardai berkata, kebarangkalian punca pesaawat terheempas disebabkan pesaawat itu sendiri adalah mustahil.

“Pesaawat itu sudah beroperasi selama 800 jam dan ia masih baru belum melalui sebarang pemeriksaan major (utama). “Kemungkinan agak rumit untuk peesawat rosak, ini kerana, sekiranya dua enjin rosak, ia masih mampu terbang.

“Dalam situasi ini, masalah dikesan selepas kaapal terbaang berlepaas, sepatutnya tiada sebarang masalah untuk berpatah balik, melainkan faktor cuaca. Justeru rumit untuk membuat sebarang spekulasi, kita tunggu hasil siasatan,” katanya.

TERLALU AWAL UNTUK SPEKULASI

Pada perkembangan sama, pensyarah Fakulti Kejuruteraan Bidang Aeronautik, Prof Madya Ainullotfi Bin Abdul Latif pula berkata, insideen terbabit sememangnya mengejutkan banyak pihak apatah lagi dengan maklumat yang diterima tiada faktor luar mempengaruhi kemaalangan itu.

“Banyak pihak belum kenal pasti apakah punca sebenar kejadian pesaawat terheempas ini namun buat masa ini apa yang paling penting adalah menjalankan operasi mencari serta menyelamat (SAR). “Selepas itu, pihak berkaitan perlu mencari rekod komunikasi pesaawat terbabit termasuk kotak hitam bagi mengetahui punca kejadian,” katanya.

Pagi semalam, pesawat Lion Air JT-610 meninggalkan Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta, Jakarta pada jam 6.20 pagi waktu tempatan dan terputus hubungan dengan pihak kawalan traafik udaara pada jam 6.33 pagi.Juruterbaang pesaawat itu memberi indikasi untuk kembali sebelum ia hilang dari radar.

Pesaawat yang dalam perjalanan dari ibu kota berkenaan ke Pangkal Pinang terheempas di luar perairan Karawang. Ia membawa 178 penumpang dewasa, seorang kanak-kanak, dua byi dan tujuh kru.

Sumber : Harian Metro