Aku Selalu Berdoa Dan Berharap Allah Satukan Kita – Kekasih Pramugari Li0n Air Luah Kesedihan

Pasukan mencari dan penyelamat Indonesia mengesahkan tiada m4ngsa yang selamat dalam n4has pes4wat tambang murah Li0n Air yang terhmpas di perairan Karawang, Jakarta Utara. Sehingga kini sudah 7 m4yat ditemui dan proses bed4h siasat akan dilakukan bermula 7 pagi esok.

Sementara itu di med1a sos1al gambar dan informasi terbaru tentang proses menyelamat terus dikongsi oleh orang ramai. Antara yang menarik perhatian ialah status seorang jejaka, kekasih pramgari Li0n Air yang dipercayai berada dalam n4has peswat itu.

Setiap sujud doakan kamu

Menerusi kapsyen Instagram tersebut, Apryfadhli mengakui dirinya sangat berharap mereka berdua akan disatukan sebagai suami isteri yang sah satu hari nanti. Merry yulanda merupakan antara pramgari yang menaiki pesaw4t tersebut.

Setiap sujud aku salalu mendoakan kamu sayang,ak memohon dan berharap kpd Allah untk satukan kita,Sampai kmu menjadi penyemangat hidup aku dan untk cita cita kita bersama kedepan,Kmu ingin jadi istri aku dan aku pun ingin kamu menjadi ibu buat anak kita nnti,tapi Allah berkehendak lain,stiap langkah dan tujuan ak selalu memohon kpda Allah untuk bisa bersama kmu kembali untk kita kedepan.Kamu hrus kembali bulan april 2019 kita akan lamaran sayang kamu kembali ya sayang,gk ada seorang pun yg bisa menggantikan kmu sayang.bagai mana keadaan mu ak akan tetap trima kmu apaadanya.

Aku tunggu kamu

‘ALLAH beri peluang kepada saya…’

Takdir Allah tiada siapa mampu mengelaknya. Hampir menjadi salah seorang m4ngsa n4has pesaw4t Li0n Air JT 610 yang terhempas pagi tadi, Sony Setiawan bernasib baik kerana terselamat gara-gara tertinggal penerbangan.

Difahamkan, dia lewat tiba 10 minit di terminal kerana disebabkan terperangkap dalam kesesakan lalu lintas di Tol Cikampek, Karawang. Setibanya dia di lapangan terbang Bandara, pesaw4t sudah pun berlepas.

“Rumah saya di Bandung dan setiap minggu akan pulang. Jadi dari Bandung saya akan ke Bandara setiap isnin pagi bagi menaiki Li0n Air pada jam 06.10. ”Kebiasaanya, saya bertolak dari Bandung pada jam 11 malam dan sampai ke terminal 1 B Jakarta sekitar jam 3 pagi, tetapi kerana kesesakan lalu lintas yang teruk di Cikampek saya sampai ke Bandara jam 6.20 pagi, pesawat sudah pun berlepas, ‘‘ kataya ketika ditemui media tempatan.

Ketika mengetahui berita pesaw4t yang seharusnya dinaiki pagi tadi hilang dari radar, dia menangis dan bersyukur kerana terselamat kerana sebelum itu sudah mempunyai perasaan tidak sedap hati.

“Saya sampai menangis, ini lah jalan takdir Allah buat saya untuk memperbaiki diri. Tidak ada firasat mengenai apa yang akan berlaku, cuma dari petang semalam saya sudah merasa tidak nyaman.Malah, dia turut mencetak boarding pass yang sebelum ini tidak pernah dilakukannya.

”Saya check online kerana takut terlambat, tapi saya merasa terlalu malas untuk pergi. Biasanya saya tidak pernah mencetak boarding pas,” kata Sony.

Sumber : OhBulan ,SiakapKeli